Thursday, August 23, 2007

Bakar jembatannya!

Jaya Setiabudhi, temen ku yang jg pebisnis dan motivator tingkat wahid tanpa pernah kenal putus asa selalu memotivasi ku untuk keluar dari pekerjaan sekarang, dan bikin bisnis sendiri..menurut dia, aku akan lebih baik dari pada sekarang.

"Kamu harus keluar dari kemapanan mu dulu, sekarang kamu terlalu lena dengan gaji, fasilitas, kerjaan stabil. Bagaimana kamu bisa serius berbisnis kalau mindset mu tetap mindset pegawai".
"Bakar jembatannya, Ta! Biar gk ada kata 'kembali'..biar semangat mu berlipat-lipat untuk sukses di bisnis"

Sayangnya..dorongan semangat itu belum mampu menggerakkan ku..
Dalam sedetik,aku bisa ngasih lebih dari 1 alasan 'kenapa' nya :(

Bakar jembatannya! Slogan ini di praktekan temen ku yang lain, Veris. Pekerjaan yang mapan di tinggalkan..Rumah, mobil, perabotan di jual..istri dan anak2 di ungsikan sementara ke orang-tua. Dan Veris memilih pindah ke Australia..
Sekarang, Veris hampir tiap minggu mengirimkan photo2 wiken bersama istri tertjintah di Ausie sana..dengan mobil mentereng tentunya :)

Banyak banget temen-temen ku yang sudah "membakar-jembatan-nya". Achmad Solehudin yang nekat berhenti kerja dan loncat ke negara tetangga, Eddie yang nekat pindah dari Amrik untuk buka toko di Mangga Dua, Silvy yang tiba-tiba berubah status jadi ibu-rumah-tangga sesuai dambaan hatinya, Vita yang dari manager menjadi bakul kue langganan ibu2 pejabat di JKT..
List ini akan terus bertambah dan bertambah..

Bakar Jembatannya..
Kata-kata ini selalu terngiang ketika seseorang berani keluar dari kemapanan untuk mewujudkan mimpinya.

Kata-kata ini jg yang terngiang ketika tadi pagi aku memutuskan untuk berjilbab :)
Bakar jembatannya Ta!

7 comments:

rahma said...

Mbak Ita, selamat!
mau dong liat wajah barunya :)

Nasta Nara said...

Subhanallah.. Alhamdulillah, selamat mba Ita. Selamat sudah berani bakar Jembatan nya. Aku masih ragu-ragu nih.. Blom tau nunggu moment apa yg pas supaya hati bisa tenang menutup semua aurat.

Ani said...

Dear Ita, alhamdulillah, akhirnya kau jemput juga hidayah itu Ta...
Aku ikut senang skr Ita dan putusin pake jilbab, moga kita sama2 bisa istiqomah di jalanNya.
Aku sebenernya dah sering mampir di blog Ita dan tulis message di SB, tapi mungkin Ita tak punya waktu untuk berkunjung ke aku... hi..hi... dasar orang sibuk yaaa...

Andrie Anne said...

Waduh Ta...berkaca-kaca niih bacanya. Senannnggg dengernya. Syukur bgt Ta dirimu dah menetapkan hati. Pgn juga segera diberi hidayah seperti dirimu. Maap, gue ga bisa ktemu lu di Batam krn tnyata lgsg ke S'pore..maybe next time ya Ta..

yuni said...

alhamdulillah mba...
aduh, udah lama banget aku gak main kesini, tau2 baca eh ada kabar bagus:-)

lita uditomo said...

barakallahu..alhamdulillah...
ikut seneng denger kabar Ita sdh berani 'bakar jembatan' ( hmm..dpt istilah baru nih ;)

iya, smg qt sama2 bisa istiqomah.

mau dong liat fotonya yang pasti tambah cantik ;)

DeA Haryono said...

congrats mbak...
Alhamdulillah.
aku baca posting ini malah berkaca-kaca gak jelas...