Tuesday, September 04, 2012

Dealing With ABG

Punya anak ABG tuh gk gampang, apalagi di kondisi gk ideal. Kondisi yang ideal (menurut ku) ada orang tua lengkap (ayah-ibu) yang se-ide, saling mendukung, dengan tiada masalah financial, bertempat tinggal di lingkungan yang aman, nyaman, serta di dukung keluarga besar/kerabat yang solid.

Satu saja dari kondisi di atas gk terpenuhi..trust me, perjuangannya lebih berat.

And here I am, dengan kondisi yang (menurut ku) jauh banget dari ideal, dan harus dealing dengan 2 ABG.

Cape badan; selalu menetapkan aturan, menghabiskan energy kalo aturan tersebut di langgar, belum lagi kalo ternyata aturan yang kita (gw) tetapkan bertentangan dengan kebiasaan keluarga besar. Pernah liat badut juggling? Itu lho, badut yang lempar2 bola berwarna-warni di tangannya. Semakin banyak bola yang di lempar2 kan, semakin menyita resource. Itu yang aku rasain..

Being a bad guy; apalagi ada orang yang memanfaatkan kondisi untuk jadi good guy di depan anak2 ku(najeesss deh!). Menegakkan disiplin emang gk gratis.

Akhirnya aku cape. Cape, bukan menyerah. InsyaAlloh sampai penghabisan seorang ibu gk akan pernah menyerah..benar kan ibu2.

Then I sit and have a deep thinking

Aku gk bisa(atau kalaupun mungkin akan sangat menyita resources) untuk merubah kondisi2 non ideal menjadi ideal.

Energy, waktu, financial ku cuman segini2 nya..menambah beban seperti badut juggling yg di tambahin bola baru..pasti ada point he will failed..bola2 nya akan berantakan.

Yang paling mungkin aku lakukan adalah berunding dengan anak2 ku yang pada dasarnya anak baik2.

Nak, bunda maklum kalo kalian kadang2 bingung dengan diri kalian sendiri. Ini semua memang harus kita lalui. Sebelumnya bunda belum pernah punya anak ABG, dan kalian juga belum pernah jadi ABG. Jadi kita sama-sama belajar.

Kalian belajar untuk menjadi lebih dewasa, bunda belajar untuk menerima kenyataan bahwa kalian sedang dalam proses untuk menjadi dewasa

(tentu saja kalimatnya gk seperti itu..tp kira2 begitu lah intinya)

Yang aku ingin mereka mengerti bahwa apapun yang kulakukan, selalu di dasari niat baik agar mereka bisa lebih mandiri, gk bergantung pada orang lain, dan punya harga diri.

Dan aku juga harus selalu sadar, semua kesalahan yang mreka lakukan adalah proses pendewasaan.

Jalan masih panjang..



6 comments:

Anonymous said...

need some more patience, Love

Anonymous said...

When name pronounced as AS-RITA: Means Blessing. (Hindi)
When name pronounced as AA-S-RITA: Means Women who never cries
When name pronounced as ASRI-THA: Means women is always with smiles

you just a trully blessed and a lovely woman, you are strong thus can handle all this situation qith smile.
missed u so much to hug u, Love u always.

ita.kinipulu said...

patience and love...thanks for the advice :)

ita.kinipulu said...

and all this time i believe in "what is a name"? hehehe..I would thank you from the bottom of my heart, but for you my heart has no bottom..
btw..a hug is like a boomerang, you get it back right away ;)

Anonymous said...

for every storm a rainbow, for every tear a smile, for every care a promise and a blessing in each trial.
may God give u, kiddos, 'n hubby the strength to get through the situation and live happily forever 'n ever. cheers, hug.

tri handayani manik said...

Hidup memang tidak mudah. Setiap tahapan bertambahnya usia anak2 pasti akan dihadapkan dgn masalah baru. Akan menjadi pengalaman & pendewasaan utk anak & org tuanya. Hingga saatnya nanti anak2 yg sudah bisa berpikir bijak akan dapat menilai sendiri siapa benar siapa salah. Tetap sabar, yakinlah apa yg kita lakukan akan membuat mereka sukses. Ibu tidak akan pernah dilupakan oleh anak2nya. Semangat ya be a "super women"