Thursday, December 14, 2006

Semakin Tenggelam

Dari sekian banyak nya penduduk Indonesia, ada yang aware gk ya kalo kita sekarang lagi ke lelep di Doha? Doha apaan aja kayanya gk banyak yang peduli.
Satu lagi aspek yang tadinya kita -negara kita- kuasai dengan baik, tercabik-cabik oleh kacau balau nya penguasa-penguasa yang duduk di kursi pemerintahan.

Asian Games yang sekarang sedang berlangsung di Doha sama sekali tidak ada gaung nya di negara kita. Justru siaran segala gosip dan intrik yang dengan mudah di dapat dari SEMUA media pemberitaan.
Saat ini, negara kita tercinta ini hanya mampu mengumpulkan 2 medali emas, 3 perak dan 15 perunggu. Kita dengan sukses nya duduk di urutan ke 22 dari 36 negara yang mendapatkatkan medali.
Urutan 22..jauh di bawah Thailand yang sukses di urutan ke lima (8 emas, 8 perak, 13 perunggu), Malaysia urutan ke 10(3 emas, 10 perak, 4 perunggu) bahkan kalah jauh dengan negara pulau Singapura di urutan 12(3 emas, 3 perak, 5 perunggu).
Malu?
Malu saja tidak cukup!
Marah?
Jangan..marah tidak menyelesaikan apa-apa.

Ketiadaan dukungan dari banyak pihak, membuat olah raga kita, atlit-atlit kita kehilangan semangat.
Setiap malam, ada siaran cuplikan games dan perolahan medali yang bisa di tonton di SBC-5. Apa ada televisi Indo yang menyiarkan nya di prime time? Rasanya gk ada, dan gk mungkin juga..kurang komersil, tidak ada nilai jual.Jangan bicara tentang bakat. Negara kita di penuhi oleh bibit-bibit unggulan, ingat srikandi-srikandi Indonesia yang menyabet emas di Olimpiade? Masih ingat perenang-perenang kita? Atau beberapa puluh tahun lalu atlit-atlit mungil kita berjaya di senam lantai?
Kemana ya semua itu?

Ketika melihat ketat nya perlombaan layar, saya jadi ingat bapak Weng Samsi, pelatih layar anak-anak kampung di Nongsa Batam. Anak-anak kampung itu sudah berlayar sampai ke negara-negara tetangga dan pulang dengan medali..semoga mereka akan berkibar nanti, di ajang dunia.
Terkhir dengan kabar dari pak Weng, beliau sedang bingung menyusun proposal..untuk apa lagi kalau bukan untuk mencari dana bantuan. Padahal, coba lihat anggaran olah raga di Pemko Batam. Seharusnya dengan jumlah itu, kita bisa mencetak atlit yang kelak mengharumkan nama bangsa.

Bagaimana dengan Wawan? Karyawan hotel Nongsa Point Marina Batam yang juga melatih anak-anak berenang? Dibayarkah? Rasanya terlalu jauh untuk mengharapkan imbalan materi. Pihak hotel Nongsa Point Marina telah berbaik hati dengan memberikan fasilitas latihan di kolam renang hotel, terkadang juga ada bubur kacang hijau untuk anak-anak setelah latihan. Untuk Wawan, bangga tak terkira ketika anak-anak asuhannya bisa menyabet hampir semua medali ketika diadakan kompetisi renang di Batam.

Lalu..
Dimana kah pemerintah kita? Dimana orang-orang atau badan-badan yang seharusnya mengurus, membina, membiayai atlit-atlit kita?
Beberapa waktu lalu, saya dan suami tertawa-tawa setelah membaca spanduk yang di pasang di jalan utama di Batam. Bunyi nya kira-kira 'Peragaan busana di hotel berbintang dengan tema putra-putri pantai, untuk menyelamatkan terumbu karang'.
Entah apa yang ada di kepala penyelenggara peragaan busana itu, dan entah apa hubungan nya dengan penyelamatan terumbu karang. Padahal, pada saat yang sama organisasi nirlaba penyelamatan terumbu karang yang ASLI susahnya minta ampun mencari dana untuk rehabilitasi hutan bakau & terumbu karang di sekitar pulau Batam.

Apa kesalahan yang sama dilakukan juga di bidang olahraga? Kemungkinan besar IYA.

Tulisan ini saya ketik tengah malam, sambil menahan sesak nya dada setelah sekali lagi melihat kekalahan Indonesia di ajang Asian Games.
Kelak, mungkin ketika sedih ini berkurang, saya akan menulis dengan lebih baik lagi, dengan lebih banyak fakta dan data, betapa menyedihkannya dan butuh pertolongannya orang2 seperti Pak Weng, Wawan, dan atlit-atlit kita.

8 comments:

lita uditomo said...

waduh, emang bener, Ta..
baca tulisannya Ita, aku ngerasain hal yg sama..."sesek" :(

asrita said...

Di bandingin ama spore..jumlah kita lebih banyak..

Kalo lomba nya yang glamour punya..pasti deh indo gk ada matinya :P

ratih said...

coba kalo miss universe ato miss world, pasti banyak yg support gak peduli pro-kontra.
hiks.

coffeeliqueur said...

Iya nih. Di Malaysia aja heboh banget waktu Asean Games di Doha. Tiap hari di koran beritanya rame banget.
Berhubung Indo gak kedengaran, ya aku nonton Malaysia aja deh. Trus aku ya nonton Singapore juga abis biasanya Singapore yg gak pernah kedengaran tau2 nongol gitu bisa dpt medali lebih banyak dari Indo. Nyesek emang rasanya. Rindu Indo jaman dulu.

rita bellnad said...

Sedih banget... sebel banget....dunia olah raga di Indonesia...tenggelam....
*kita sempet nonton di sbs channel*

Loveliana said...

sebagai orang yg duluuuuu pernah malang melintang di KONI, daku jadi trenyuh melihat betapa jauh menurunnya kualitas atlit2 kita sekarang ini, apalagi di Doha kemaren..duuuh..sebenarnya didaerah2 tuh masih banyak koq atlit2 yg bakatnya besar asal dibina dengan baik dan dana sumbangan dari para konglomerat jangan disunat banyak2, geetoo lhoo!!
sayang sekali Indo dengan sekian juta rakyatnya,seharusnya mampu utk jadi yang terbaik dimanapun..

asrita said...

Hiks..
Bener banget mba Lita..
Di Batam aja..untuk minta dana ke pemerintah susye nya minta ampun..kalo pun dapet..potongan kiri-kanan gede banget..

Beda banget kalo buwat kontes2 an ya Mba Ratih..

MRita dear..lebih perih lagi kalo ngeliat bibit unggul di sia2 in atau malah di bajak negara tetangga hoaaaa..nangis ombay..

Malaysia prasaan jadi lebih maju ya olahraganya..
Kita aja nih yang makin terpuruk

BTW..seneng deh bisa nulis di blog lagi..bisa nyenggol2 ke blog temen2...connection dah mulai membaik..alhamdulilah :)

tie said...

tragis yah... padahal dulu bendera merah putih pernah berkibar dengan gemilang... , sesek nih bunda... sedih..