Thursday, October 19, 2006

Ingatan masa kecil

Masa kecil ku adalah masa bahagia. Tinggal di daerah yang masih 'perawan', berteman dengan binatang, bermain bersama teman. Ita kecil adalah gadis kecil yang tidak takut ke hutan hanya berdua, teman ku, my soulmate, anjing turunan doberman hadiah dari papa yang akan melakukan apa saja untuk ku. Padahal di hutan di Balikpapan sana..hal-hal buruk bisa berlaku. Tapi jangan lupakan betapa kayanya hutan dengan buah-buahan yang bisa di makan, perdu-perdu lutju, serta hewan-hewan yang bisa diajak bermain.

Akhirnya kami harus pindah ke pulau kecil. Semalaman aku menangis memeluk sahabatku, kami tidur berdua..tepatnya aku menjadikannya bantal..sahabatku tidak bisa ikut dengan ku. Mama mengijinkan ku tidur di kandang malam itu.
Di pulau kecil itu..aku bertemu banyak sahabat-sahabat baru..dan alam baru. Laut!
Kemana-mana ada laut, dan di laut ada seribu kesenangan baru. Belajar berenang, main perahu, mencari kerang, memancing.
Mencari cacing di tanah rawa adalah kesenangan baru, cacing ini di gunakan sebagai umpan memancing. Baju yang penuh lumpur harus di cuci dulu di sumur berair tawas..agar selamat dari omelan mama atau hukuman papa.

Sekarang..
Apa yang dilakukan anak-anak ku?
Waktu mereka habis untuk belajar, walapun kadang-kadang apa yang mereka pelajari terlalu njelimet..bahkan untukku.
Pagi sampai jam 4 sore mreka bersekolah. Setelah itu seminggu 3x ada guru ngaji yang datang, atau mereka mengaji bersama di masjid. Jadwal les piano juga jangan sampai terlewat.
Di sela-sela itu aku kadang-kadang bisa berenang di kolam dekat rumah, bermain ke laut sambil   menanam koral di pantai, liburan. Hanya itu.

Jika mereka besar nanti, adakah kenangan indah yang akan selalu di ingat? Seperti ingat ku akan serunya berenang melawan arus (walaupun setelah itu kaki ku di 'sebat' sapulidi oleh papa). Mengumpulkan cacing dan berlomba mencari cacing yang paling panjang (masih inget raut wajah mama waktu aku pulang membawa cacing terpanjang dan memamerkan nya dengan bangga).

Apa ya yang akan mereka ingat?

4 comments:

~ Bunda ShafaHafiz ~ said...

hello mb, akhirnya smp di'sini' ;-)

setuju mb, ak jg punya kenangan masa kecil yg indah, main layangan di sawah, smp jatuh ke lumpur ,,, indah sekali ...

moga2 anak2 kita tetep punya kenangan masa kecil ya indah ya mb biarpun situasinya dah beda ;-)

btw, met lebaran, maaf lahir & batin ya mb

Nonon said...

Hai Mbak..
masih inget kok...masak aku lupa..wong mbak yang jadi bintang tamu waktu kursus waktu itu..
Btw, mana kiriman kue2nya dari Batam??
Aku masih menunggu..he..he..walopun sudah ga hamil lagi...yee...

asrita said...

Mba Lilik makasih ya dah mampir..
Iya nih, jaman kita dulu asoy banget deh..biarpun maenan gk ada yang secanggih sekarang..tp tetep aja gk terlupakan :)

Maaf lahir batin jg ya..banyak salah kata, salah ucap, salah ketik..

asrita said...

my dear Nonon..
aku sempet ikut kursus sekali lagi..gk ada dirimu dan si kompor mbeleduk rasanya kursus sepiiiiii...
Miss u deh..

Duh, gk salah nih nanyain kuwe ke daku? Bukannya dirimu dah sampe nolak2 order segala?