Sunday, November 12, 2006

Shoulder 2 Cry On?

Jika ada musibah yang menimpamu..siapa yang akan kamu hubungi?
Rata-rata yang sudah menikah akan menjawab 'pasangan saya'.
Bagaimana ya jika pasangan kita tidak bisa di andalkan?

Picture this. Kepala lagi pusing banget nyut-nyutan..(ini musibah jg kan)..
'Ma, papa lagi pusing..cariin balsem donk, pijitin kepala papa'
Gimana kalo si mamah ngomong nya begini
'Kualat tuh, kemaren mama lagi pusing papa boro-boro nyariin balsem, anak nangis aja papa cuek baca koran'.

Another scenario..
Ban mobil si mamah pecah di jalan..untung mamah sigap langsung meminggirkan kendaraan hingga tidak terjadi kecelakaan.
Panik, ketakutan, kepanasan (tengah hari bolong!) mamah nelpon si papah. Setelah lama gk di angkat-angkat, akhirnya di angkat jg.
"Pa, ban mobil pecah"
"Ya di ganti donk, ada ban cadangan kan?"
"Ada sih pa..tapi mama gk ngerti.."
"Gimana sih Mamah, kan udah di bilangin mesti belajar pake dongkrak..emang nya kantor papa dekat apa..bla..bla..bla.."

Beruntunglah siapapun yang punya seseorang yang bisa di hubungi setiap saat. Yang punya telinga untuk mendengarkan, punya waktu untuk berbagi..berbagi apa saja.
Tertekan sekali rasanya ketika ada kebahagiaan (apalagi musibah) yang tidak bisa di bagi..karena tidak yakin apakah ada yang mau mendengarkan. When standing on the crossroad, dark and lonely..and have to stand alone..ugghhh :(


Take me in into your darkest hour, I'll stand by you :)

2 comments:

-FM- said...

bahkan orang kuat pun butuh shoulder to cry on.

apakabar? makasih ya udah mampir ke blog saya.

~ Bunda ShafaHafiz ~ said...

huhuhu bener mba, beruntung bgt orang yg spt itu, selalu siap menjadi shoulder to cry on-nya kita ya ?

mhmm, jd mikir pasanganku beneran bisa jadi gitu ga ya hehehe ....